Pengertian, Cara Kerja, Tipe, Fungsi Perangkat Router

BELAJARCOMPUTER - Sebutkan dan Jelaskan Pengertian, Cara Kerja, Tipe, Fungsi Perangkat Router? Pada pembahasan kali ini, kita akan membahas sejumlah teori-teori penting tentang perangkat router, meliputi pengertian, cara kerja, dan fungsi perangkat router. Baiklah, yuk kita lihat penjelasannya di bawah ini.

Pengertian Perangkat Router

Router adalah perangkat switching atau penghubung jaringan, yang dapat merutekan paket jaringan, berdasarkan alamat mereka, ke jaringan atau perangkat lain. Perangkat router ini memiliki fungsi dan kegunaan untuk mengakses Internet, untuk menghubungkan jaringan atau untuk menghubungkan suatu jaringan ke jaringan lain melalui VPN (Virtual Private Network). 

Bentuk hubungan jaringan tergantung pada jenis komunikasi yang menggunakan berbagai protokol akses, seperti Ethernet, ATM atau DSL. Dalam model lapisan OSI, peralihan paket data melalui router didasarkan pada alamat pada lapisan jaringan. Selain router yang menggunakan protokol Internet (IP), ada juga router multi-protokol, yang juga menangani protokol jaringan lainnya.

Router adalah perangkat atau dikenal dengan istilah software/perangkat lunak pada komputer, yang menentukan cara terbaik untuk meneruskan paket ke tujuannya.
Pengertian, Cara Kerja, Tipe, Fungsi Perangkat Router 

Cara Kerja Perangkat Router

Prinsip dasar dari cara kerja router adalah menghubungkan jaringan. Pada kondisi jaringan yang sedang terhubung, router bertindak sebagai dispatcher (penyalur) jaringan ketika dalam proses mengirim paket informasi. Router terletak di gateway mana saja, di mana satu jaringan bertemu dengan yang lain. Router sering dimasukkan sebagai bagian dari switch jaringan.

Sebuah router dapat membuat atau memelihara tabel dari rute yang tersedia dan menggunakan informasi ini bersama dengan algoritma jarak dan biaya untuk menentukan rute terbaik untuk paket yang diberikan. Biasanya, sebuah paket dapat melakukan perjalanan melalui sejumlah titik jaringan dengan router sebelum tiba di tujuannya. Routing adalah fungsi yang terkait dengan lapisan jaringan (Layer 3) dalam model standar pemrograman jaringan, model Open Systems Interconnection (OSI). Layer 3 switch adalah switch yang dapat melakukan fungsi routing.

Router tepi adalah perangkat yang terletak di batas jaringan yang terhubung ke jaringan lain, jaringan area luas atau internet. Untuk pengguna komputer rumahan dan bisnis yang memiliki koneksi internet berkecepatan tinggi seperti kabel, satelit atau DSL, router dapat bertindak sebagai firewall perangkat keras. Banyak insinyur percaya bahwa penggunaan router memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap peretasan daripada firewall perangkat lunak karena tidak ada alamat protokol internet komputer yang langsung terpapar ke internet. Ini membuat pemindaian port (teknik untuk mengeksplorasi kelemahan) pada dasarnya tidak mungkin. Selain itu, router tidak mengkonsumsi sumber daya komputer, yang dilakukan oleh firewall perangkat lunak. Router yang diproduksi secara komersial mudah dipasang dan tersedia untuk jaringan berkabel atau nirkabel.

Tipe-Tipe Router

Berikut ini adalah tipe-tipe router yang perlu diketahui:

Router Kabel

Router kabel biasanya adalah perangkat berbentuk kotak yang terhubung langsung ke komputer melalui koneksi "keras" atau kabel. Satu port koneksi pada router berkabel memungkinkan router untuk terhubung ke modem untuk menerima paket data Internet, sementara satu set port lainnya memungkinkan router kabel untuk terhubung ke komputer untuk mendistribusikan paket data Internet. 

Beberapa router kabel juga menyediakan port untuk mendistribusikan paket data ke mesin faks dan telepon. Salah satu varietas router kabel yang paling umum adalah router broadband Ethernet. Router semacam ini mendukung teknologi terjemahan alamat jaringan (NAT), yang memungkinkan banyak komputer yang dicolokkan ke router kabel untuk berbagi alamat Internet Protocol (IP) tunggal. Untuk keamanan, router kabel biasanya menggunakan firewall stateful packet inspection (SPI), sementara untuk menyediakan komunikasi antar komputer dalam jaringan, router menggunakan Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP).

Router Nirkabel

Mirip dengan router kabel, router nirkabel terhubung langsung ke modem melalui kabel untuk menerima paket data Internet. Namun, alih-alih mengandalkan kabel untuk mendistribusikan paket data ke komputer, router nirkabel mendistribusikan paket data menggunakan satu atau lebih antena. 

Router mengubah paket data, yang ditulis dalam kode biner - atau serangkaian 1 dan 0 - menjadi sinyal radio, yang disiarkan antena secara nirkabel. Komputer dengan penerima nirkabel kemudian dapat menerima sinyal radio ini dan mengubahnya kembali menjadi kode biner. Tidak seperti router kabel, yang menetapkan jaringan area lokal kabel (LAN), router nirkabel menetapkan jaringan area lokal nirkabel (WLAN). Standar paling umum untuk WLAN dikenal sebagai Wi-Fi. Untuk melindungi jaringan Wi-Fi, router nirkabel umumnya menggunakan penyaringan akses media nirkabel (MAC) alamat penyaringan dan keamanan Wi-Fi Protected Access (WPA).

Router Inti dan Router Tepi (Edge)

Router inti adalah router berkabel atau nirkabel yang mendistribusikan paket-paket data Internet dalam suatu jaringan, tetapi tidak mendistribusikan paket-paket data di antara banyak jaringan. Sebaliknya, router tepi adalah router kabel atau nirkabel yang mendistribusikan paket-paket data Internet antara satu atau lebih jaringan, tetapi tidak mendistribusikan paket-paket data dalam suatu jaringan.

Router Virtual

Tidak seperti router kabel atau nirkabel fisik, router virtual adalah objek abstrak, tidak berwujud yang berfungsi sebagai router default untuk komputer yang berbagi jaringan. Fungsi router menggunakan Virtual Router Redundancy Protocol (VRRP), yang menjadi aktif ketika router fisik utama gagal atau sebaliknya menjadi dinonaktifkan.

4 Fungsi Perangkat Router

Jelaskan 4 fungsi perangkat router? Router adalah perangkat yang digunakan di jaringan untuk mengarahkan lalu lintas Internet dari sumber ke tujuan. Router digunakan di jaringan pribadi dan di Internet. Router juga berfungsi untuk melindungi terhadap lalu lintas luar yang memasuki jaringan internal. Inilah 4 fungsi perangkat router yang perlu diketahui:

1. Segmentasi

Fungsi router 1 adalah untuk segementasi jaringan. Router dapat menyegmentasikan jaringan Internet dari jaringan internal di rumah atau bisnis. Router mengirim paket dari jaringan internal ke Internet "cloud." Awan Internet (cloud) dianggap sebagai komputer apa pun di luar jaringan internal. Router berfungsi untuk menjaga lalu lintas yang didedikasikan untuk Internet di luar jaringan internal sebagai fitur keamanan. Ini juga menghindari hilangnya data dari paket data ke jaringan yang salah.

2. Penetapan IP

Fungsi 2 router adalah untuk menetapkan IP. Setiap komputer di Internet membutuhkan alamat Protokol Internet. Alamat IP adalah alamat komputer di jaringan, dan ini merupakan persyaratan untuk mengirim dan menerima paket komunikasi di Internet. Protokol konfigurasi host dinamis menetapkan alamat IP ke komputer mana pun yang terhubung ke jaringan. DHCP adalah opsi umum pada sebagian besar router di Internet, termasuk router yang digunakan untuk jaringan rumah dan kantor.

3. Firewall

Fungsi ke-3 perangkat router adalah fungsi firewall. Jaringan internal memerlukan perlindungan dari peretas dan pengguna jahat yang tidak sah. Firewall memblokir lalu lintas dari pengguna yang tidak sah. Ini melindungi data perusahaan dengan hanya mengizinkan pengguna yang berwenang untuk masuk ke jaringan. Firewall dapat diinstal pada setiap desktop di jaringan, tetapi router yang terletak di Internet dikemas dengan firmware dan perangkat lunak firewall.

4. Periferal dan Berbagi File

Fungsi ke-4 dari perangkat router adalah untuk periferal dan berbagi file. Router juga memungkinkan beberapa pengguna untuk berbagi sumber daya termasuk printer, faks, pemindai, dan folder file pada drive jarak jauh. Administrator jaringan dapat mengatur printer dan faks pada router untuk seluruh organisasi untuk digunakan melalui jaringan. Ini menghilangkan biaya dan ruang yang diperlukan untuk memiliki printer untuk setiap pengguna di jaringan. File dan folder bersama pada hard drive pengguna dapat dibagikan di seluruh jaringan tanpa mencetak atau mengarsipkan salinan cetak. Ini juga menghemat uang dan sumber daya perusahaan, dan pengguna dapat melakukan fungsi lebih cepat bahkan ketika mereka berada di lokasi geografis yang terpisah.

Nah, seperti itulah penjelasan tentang Pengertian, Cara Kerja, Tipe, Fungsi Perangkat Router . Semoga bermanfat ya!

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian, Cara Kerja, Tipe, Fungsi Perangkat Router "

Post a Comment